Catatan bersama MX Strada, melintasi keberagaman sejuta umat

Baut Cakram MX Strada patah, terpaksa ke bengkel bubut


Well sewaktu melepas piringan cakram depan karena velg mau diretouch berwarna silver seminggu lalu, salah satu baut karena sangking kerasnya gagal terbuka yang akhirnya patah di dalam. Saat itu EYD putuskan proses painting velg diteruskan, mungkin nanti ke bengkel bubutnya belakangan. Yo wis seminggu ini riding MX Strada jadi  agak pelan karena sadar baut cakram berkurang satu, walau sebenarnya masih kuat untuk memegang piringan cakram ke velg.

Sabtu ini sambil melewati Jl. Kranggan menuju Cibubur EYD coba cari-cari bengkel bubut. Satu bengkel ketemu, eh ternyata lagi high load pekerjaannya gak bisa handle request EYD. Bermodal bertanya ke bengkel tersebut dimana lagi yang terdekat akhirnya EYD ketemu dengan bengkel bubut yang dimaksud di kawasan Kranggan sebelum Lab School. Awal masuk ke bengkel bingung EYD  walau keliatan banyak pekerjanya namun EYD lihat kesemuaannya super sibuk dengan pekerjaannya masing-masing. Ada satu pekerja pembantu yang agak santai kemudian EYD samperin, “Pa bisa bantu bubut motor saya, baut cakramnya patah di dalam” EYD sambil menunjuk ke arah MX Strada. Lalu bapak itu pun seolah ngasih kode untuk ke pekerja yang satunya lagi yang mungkin memang dia bagiannya (ahlinya).

Akhirnya EYD berhasil berkomunikasi dengan pekerja satunya lagi dan menceritakan kebutuhan EYD. Tanpa panjang lebar EYD disuruh buka dulu rodanya. Yo wis EYD berpikir cepat, bengkel ini terlihat profesional, gak apa-apa deh tangan kudu kotor dikit bongkar ban ditengah hujan rintik-rintik, jadi EYD ambil bagian bongkar ban, lalu bengkel tinggal proses pembukaan bautnya. Ditengah kesibukan orderan bengkel tersebut memang EYD kudu bisa bekerjasama agar pengerjaannya bisa lebih cepat.

Setelah velg selesai EYD lepas, EYD serahkan ke pekerja tadi. Ternyata detail pekerjaan berbeda dengan yang EYD kira sebelumnya. EYD kira untuk mengeluarkan baut patah di dalam kudu menggunakan bor dengan mata screw extractor dimana screw extractor berputar berlawanan arah jarum jam dan terus diputar hingga baut bisa keluar. Ternyata pengerjaannya adalah permukaan baut yang patah disambung dengan plat yang berbentuk letter T menggunakan las. Setelah tersambung, maka plat tersebut diputar layaknya kunci T. Terlihat agak susah awalnya, dan akhirnya pelan namun pasti potongan baut yang tertanam di dalam pun berhasil keluar. EYD pun lega saat melihatnya.

Terakhir drat ulir lama diderat ulang menggunakan alat, setelah selesai EYD lihat ulirnya menjadi bagus. Setelah itu EYD pun kembali pasangkan roda ke motor dan mengencangkannya. Setelah membayar ongkos kerja, EYD pun pamit dan bergegas ke bengkel Yamaha untuk membeli baut cakram.

Dari pengalaman  ini EYD dapat pengetahuan berguna, bahwa jika ingin melepas piringan cakram yang belum pernah dibuka sama sekali harus diketok dulu kepala bautnya beberapa kali. Tujuannya agar lem logam pada baut bisa rontok sehingga proses pembukaan baut bisa lebih mudah. Monggo dikomentari, semoga bermanfaat.

Posted from WordPress for Android


20 Comments

  1. anonim's Gravatar anonim
    December 8, 2012    

    wah kualitasnya jelek berarti ya mx nih

    • EYD's Gravatar EYD
      December 8, 2012    

      Kualitas bautnya mas bro?sepertinya karena cara bukanya yang salah

      • January 9, 2013    

        pasti dulu pas masangnya agak susah terus dipaksa, giliran dibuka susah,
        karena standard pemasangan baut yang bener tuh pake jari, baru ngencenginnya pake kunci

        haha :D

  2. Biker Guest's Gravatar Biker Guest
    December 8, 2012    

    Wah… ternyata blogger motor baru tahu cara ganti oli dan buka baut sendiri, Biker for using only :). Saya ingat, sejak pertama pengang motor masa SMA (sekitar 1998) sudah terbiasa servis motor sendiri dan belajar banyak dari motor yang saya pake….Hanya ke bengkel jika troubleshoot tidak bisa dilakukan sendiri karena tingkat keparahannya. LOL for u.

    • EYD's Gravatar EYD
      December 8, 2012    

      Ck.ck.ck.kemarin waktu buka piringan cakram yang handle temen EYD yang ngerjain pilox langsung.memang benar kl bukan motor sendiri ngerjainnya kurang kehati-hatian

  3. Biker Guest's Gravatar Biker Guest
    December 8, 2012    

    Real Biker adalah yang menyatu dengan tunggangannya, dan mengetahui cara maintenance dan troubleshootnya sendiri. Perbaikan yang kita lakukan sendiri untuk motor kesayangan pastinya dengan hasil lebih baik daripada yang dilakukan kebanyakan bengkel yang kerja sembarangan. Bahkan kemarin di beres saya sempat ngomel2 (karena service rutin sesuai buku petunjuk, so diserahkan ke beres), tetapi malah merusak menutup pengisian oli, karburator malah ngadat. So, self service lebih baik karena kita melakukannya dengan kehati-hatian…

    • kromod's Gravatar kromod
      December 8, 2012    

      klo pnya ilmu tntang srvice motor sndri y bgi2 tho maaas….jgn nyombong gtu….cbalah brskap rendah hati……

      • December 9, 2012    

        kalo mau coba mesin grand (motor juadull) bisa maen2 ke blog ane, sepi nggak kaya bengkel yang disebutin di atas, maklum blog amatiran
        http://motogokil.wordpress.com/2011/10/28/bongkar-mesin-honda-grand/

      • Biker Guest's Gravatar Biker Guest
        December 9, 2012    

        Bukan menyombongkan diri mas, komen itu keluar sambil curahan hati, karena:
        1. Sering kesal sama para alay di jalanan, yang ternyata motor rusak sedikit dah bengong, taunya hanya ke bengkel.
        2. Sering kecewa cara perbaikan di bengkel yang tidak memiliki peri-kemotoran, termasuk bengkel resmi, maksud hati supaya motor tetap terawat dan kondisi prima, kok malah yang bagus jadi rusak.
        3. Seharusnya setiap biker minimal mengetahui troubleshoot motornya sendiri, membudayakan dari hal kecil untuk tidak bertindak dan bersikap hanya sebagai konsumen yang konsumtif. Nanti, baru keluar produk injeksi, karena gak tau apa-apa udah dibilang motor karbu jadul dan terdorong untuk selalu membeli.

        • EYD's Gravatar EYD
          December 10, 2012    

          kl ini ane setuju mas, EYD juga berusaha menghindari sifat konsumtif terhadap produk otomotif, walau EYD banyak tau value for money semua tipe motor, tapi jika yang sudah dimiliki bisa dimaksimalkan potensinya dan masih layak kenapa harus ganti?

          sebagai contoh, sudah menyadari NJMX yang punya karakter overstroke engine, yo wis nikmati saja buat stop n go harian dan sekali-kali touring, gak perlu yang DOHC berkarakter overboretoh bukan buat balapan di sirkuit.

  4. joko's Gravatar joko
    December 8, 2012    

    yup, begitulah memang cara buka baut yg patah dan tertinggal, ane pernah buka baut knalpot motor lain (merk X), bukan dibubut tapi dilas dengan baut dan diputar seperti biasa.
    bubut baru dilakukan jika patahnya di dalam, kalo masih nongol mah lebih murah dilas

  5. December 9, 2012    

    ane pernah punya pengalaman bermasalah buka baut yang amat keras:
    1. Dipanasin pake solder (mungkin bisa ngelelehin lem bautnya), trus pake obeng/kunci yg bener2 pas, diputer ke kiri aga dihentak sedikit, ternyata gampang. Dibandingin sebelumnya, keras banget, gak bergeming diputer2.
    2. Kalo udah bener2 mati (drat dah kelamaan nggak pernah dibuka, udah dilem – karatan lagi), kasus master rem cakram depan supra125 ane. ya udah dibor. Dibor dgn mata bor yang lebih kecil dari bautnya, jadi yang tersisa di lubang drat tinggal tipis banget, tapi nggak ngerusak drat. Selanjutnya yang tersisa tinggal dicongkel2 pake obeng kecil, kaya nyonkel alumunium foil, gampang.

    Semoga bermanfaat.

  6. December 9, 2012    

    mas endrik di kunjungi pengunjung yang super sekali…. hehehehe… menurut ane sih biker g harus serta-merta bisa seluk beluk motor yang di pakai.. toh pengendara moge HD kalo cek tunggangannya g di servis sendiri…

    untuk yang komen yang sangat super di atas
    mungkin kami bukan 100% biker.. tapi kami mencoba 100% bloger, yang mengedepankan semangat persaudaraan, semangat sharing pengetahuan, berbagi ilmu pengetahuan lebih berharga bagi kami… karena dengan berbagi pengetahuan tersebut kami jadi bisa..

    bagi ane dengan kejadian dari mas bro endrik membuat ane lebih berhati2 cz NJMX ane juga dah kemakan piringannya dan bersiap2 untuk ganti,,

    bagi mas bro endrik… semakin kita kayuh perahu kita ketengah lautan semakin besar ombak dan badai yang menerjang, tapi mas bro,, di tengah lautan ikan nya banyakk…

    untuk artikel ini nitip aja deh pernah ngalami baut mati juga
    http://kisalim.wordpress.com/2012/08/25/kaliper-belakang-hsx-125-macet/

    busyyeett komentku panjang banget.. hihiihiii

  7. 's Gravatar 
    December 9, 2012    

    emang cara bukanya harusnya digetok dulu,,, lalu dibuka dengan agak dihentak..

  8. son`s's Gravatar son`s
    December 9, 2012    

    semprot WD aja utk pelajaran lain x sp tau bermanfaat :)

  9. December 10, 2012    

    Dulu juga pernah mengencangkan sekrup tutup filter oli vega ternyata malah terlalu kencang akhirnya patah.. ya akhirnya sama seperti itu mas..disambung dulu dengan logam dengan las baru kemudian dikendorkan melalui logam tersebut…jadi setiap mengencangkan sekrup tersebut tidak boleh terlalu kencang banget.. seperti dalam buku manual motor setiap pengencangan sekrup ada nilai torsi pengencangan sendiri2..

  10. December 10, 2012    

    mas endrix… njmx ane juga itu putus didalem bautnya pas ganti piringan cakram gede..untung mekaniknya bisa ngeluarin dengan dibubut dan terpaksa pakai baut ala kadarnya,,jadi bautnya selang seling,,,

    • EYD's Gravatar EYD
      December 10, 2012    

      asal dratnya gak rusak, gak masalah pake baut aftermarket

  11. Yanda's Gravatar Yanda
    December 11, 2012    

    mungkin pas buka baut cakram kondisi cakram masih panas kali om, jadi bikin drat+baut sleg. klo kata mekanik bengkel ane sih, klo mau buka baut yg nempel di mesin,knalpot atau dll tgu adem dlu.cmiiw

  12. May 17, 2013    

    saya ngalami mas, pas saat mau ganti jari2 buka cakram pada dol alias jebol lubang bautnya, eh pas di paksa satu baut velg ban depan patah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>




umat sejak 09/08/2011
Thx bro sis

YM!  

Personal Blogs
top sites

Masukkan alamat email untuk mendapatkan notifikasi update artikel terbaru.

Join 119 other subscribers

Who's Online

  • 0 Members.
  • 9 Guests.

Categories

Top 10 Komentator

PARTNERSHIP







Jaket Motor