Weekend Ini Saatnya Ganti Oli MX Sendiri Perdana


Well kalau diinget-inget sejarah EYD selama menunggangi motor kurang lebih hampir sewindu, belum pernah sejarahnya EYD mengganti oli mesin motornya sendiri. Selama ini untuk rutinitas ganti oli secara berkala hanya mempercayakan ke bengkel resmi :D

Terinspirasi dari sharing ilmu via artikel bro Yudi Batang, EYD secara perlahan mulai berniat dan bertekad untuk bisa mengurusi segala kebutuhan tungganan MX Strada secara mandiri. EYD pengen semua perawatan/penggantian sparepart motor bisa dilakukan sendiri tanpa harus ke bengkel. Ya ke bengkel resmi tetep perlu toh hanya untuk service rutin mesin dan karburator, sisanya saya harus bisa tangani sendiri. Lucu aja kan mosok pejiwa touring tapi kok awam dalam masalah keterampilan melakukan perbaikan/penggantian sparepart motor yang ringan-ringan seperti ganti ban, setel kerenggangan rante, ganti kanvas rem, ganti busi, dll.

Sangat disayangkan EYD tau mesin/otomotif padahal sejak SMP walaupun hanya sebatas teori dari buku/majalah. Namun untuk keterampilan praktiknya dalam perawatan/penggantian sparepart boleh dibilang masih sedikit. Prinsip EYD selama ini dalam merawat motor “serahkan ke ahlinya biar gak ribet”, nah makanya gak heran untuk hal kecil seperti ganti kanvas rem aja mesti pergi ke bengkel resmi :D prinsip EYD lainnya ya itung-itung bagi rezeki lah buat yang memang profesional di bidang itu.

Tapi semenjak menjalani hobi nulis jadi blogger (newbie..hehehe) dan berinteraksi dengan rekan-rekan blogger di alam blogsphere, EYD mulai tertarik untuk bisa terampil dan mengerti seluk beluk pemasangan sparepart motor. Pelan-pelan EYD mulai nyicil untuk bisa melengkapi perkakas kunci-kunci pas yang dibutuhkan. Dan besok Sabtu adalah perdananya EYD coba ganti oli + filter oli sendiri tanpa harus pergi ke bengkel lagi (jadi malu keliatan ndesone) :D

EYD yakin kalau sudah cinta motor plus bisa merawat dan memperbaiki motor sendiri, kenikmatan berkendara sepeda motor itu akan bener-bener bisa dirasakan. Yaa..walau belepotan oli dan kotor itu tidak masalah, yang penting terbayar dengan kepuasan bisa merasa lebih dekat dengan tunggangan kesayangan.

Monggo dishare apa mas bro punya cerita yang sama dengan yang EYD alami :D

13 thoughts on “Weekend Ini Saatnya Ganti Oli MX Sendiri Perdana”

  1. Tuh khan banyak manfaat dari ngeblog… satu lagi yang penting kalau kita kerjakan sendiri perawatan motor kita.. ada “kedekatan” antara rider dan motor… kita lebih tahu kondisi “kesehatan” motor kita.. lah wong kita yang jadi dokternya kok … kalau service ringan sebaiknya kita kerjakan sendiri mas bro… :D

    1. iya mas Heru, next pelan-pelan belajar bisa bersihin karburator, bongkar pasang karburator, stel klep, tinggal nyiapin alat-alatnya aja dulu

      ngeblog itu memang mulai terasa manfaatnya sekarang :) banyak ilmu didapet dari sesama blogger

  2. Mas bro, aku juga mau donk belajar dikit2 service motor. Selama ini aku serahin ke bengkel aja krn ribet buka tutup body dll he..he..he..
    Ada link yang bagus mas tuk newbie yang step by step..??
    PR ku minggu ini mo ganti kanvas rem belakang. Thks.

  3. mantap mas bro. sy juga baru kemarin ini ganti oli sendiri + filternya. rada kagok juga c. soale biasa ganti oli bareng sama servis rutin.

    klo urusan mesin, sy juga baru bisa nyeting angin + stationer. buka bodi motor aja masih takut2. takut ga bisa masang lagi. wkkkk..

  4. mas bro dah ganti oli belum nie?? ditunggu reviewnya.. ane juga punya MX sama plek dengan punya mas bro. yang ane bingungin ganti olinya tu tanpa atau dengan membuka filter oli, takarannya berapa ya mas bro?? di tunggu balasanya mas bro. thx

    1. Untuk MX Kopling sesuai dengan buku manualnya penggantian berkala adalah 1 liter, walaupun ganti filter oli saya tetap isi 1 liter mas bro, sejauh ini tidak ada kendala pada mesin (karena kurang oli)

  5. Maaf mas broo mau tanya mzlh radiator mx,kok sya belum pernah liat kipasnya nyala,(body d buka)meskipun d pke bolak balik kampus yg jaraknya 20km naik turun bahkan pada saat mesin panas,,tp saya coba d jamper di sambungan TS (Temperatur swich) kipas jalan..apa TS nya rusak,atau memang mesin belum kepanasan?

    1. Fan radiator memang bekerja saat suhu mesin ekstrim (kurang tau persisnya berapa derajat celcius), biasa kalau mesin berputar tinggi dan durasi lama tapi kendaraan diam maka suhu mesin akan meningkat tajam, atau saat terjadi kemacetan parah di siang terik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>